"Mereka mendahulukan akhirat ke atas dunia, mencintai kematian di dalam ketaatan, dan melebihkannya dari kehidupan pada kemaksiatan. Jika berkuasa mereka menghukum dengan adil, mereka memerintah dengan anjuran Islam, mereka zuhud, mereka berbuat baik, maka merekalah orang-orang yang beruntung! Kitakah mereka itu?"

Indahnya Islam...

Thursday, August 4, 2011

mimpi

Semalam aku mimpi. Mimpi yang aneh. Tak pernah seumur hidup aku mimpi aku berada di luar Negara, tapi semalam aku mimpi aku berada di Amsterdan. Tapi yang peliknya bukan aku yang belajar di Universiti di sana, tapi kawan-kawan aku. Tati pun ada. Aku pergi hanya sebagai tetamu mereka, untuk melawat kawan-kawan aku di sana. Aku tak nampak bunga tulips yang aku suka sangat tu, tapi aku nampak bunga lain. Bunga yang aku sendiri tak pasti dan tahu apa namanya. Cantik, tapi tak secantik tulips. Itu aku sangat pasti!

Yang lucunya aku ke Holland dengan kereta api! Tapi kereta api ini tak macam kereta api Lanzhou-Beijing. Kereta api ini laju sangat. Sampai aku kena berpaut pada tiang-tiang di dalam kereta api tersebut. Dan penumpangnya juga tak ramai. Tidak seramai seperti dalam kereta api Lanzhou-beijing. Ah, kenapa aku mesti membandingkan semua perkara dengan keadaan di China. Bukankah setiap tempat ada keistimewaan tersendiri. Hmmm… mimpi tu aneh sekali!

Amsterdan! Tempatnya sangat aman. Cuacanya tidak sesejuk di China. Tengok, aku masih membandingkan dengan keadaan di China. Ya, aku sangat rindukan bumi China. Oh, lupa nak cerita aku ada mimpikan Lanzhou juga. Aku mimpikan tadika tempat aku mengajar kanak-kanak yang comel. Yang anehnya aku mengajar mereka dalam bahasa melayu dan mereka faham setiap kata-kata aku. Mimpi ini memang aneh kan? Tapi aku suka dapat mimpi seperti ini. Dapat mengubat kerinduan aku pada insan-insan yang aku tinggalkan di China. Kenangan seperti itu memang seronok dikenang. J

Dan lagi… ini mimpi paling seronok sekali. Aku mimpikan pingu aku. Rindunya aku pada dia. Entah apa khabar dia agaknya dengan tuan baru dia. Dulu, masa aku di China pingu tu selalu jadi peneman aku. Terutama ketika aku sejuk sangat-sangat dan ketika aku berada dalam kesedihan. Anehnya, biarpun dia hanya seekor patung kecil, aku rasa jadi senang dapat meluahkan segala kesedihan aku pada dia. Boleh tak kalau aku nak balik pingu aku tu? Hikhik….

Indahnya mimpi-mimpi yang menemani aku saban malam (walaupun banyak yang anehnya juga), sampai terkadang rasanya tidak mahu terjaga dari tidur saja. Tapi aku tahu mimpi hanyalah mimpi. Mimpi tidak akan boleh berubah menjadi kenyataan. Dan aku.. aku sedar tentang hakikat itu. Ya, semua mimpi-mimpi itu adalah impian yang pernah aku karang di awan biru suatu masa dahulu. Dan aku sendiri tak pasti sama ada impian aku akan jadi kenyataan atau tidak. Manusia memang pandai mengarang impian, dari hujung dunia hingga ke hujung dunia pun manusia mampu karang. Tapi untuk merealisasikan setiap impian itu, ah kenapa begitu sukar ya? Atau jawapannya ialah…. Belum tiba masanya untuk impian-impian tersebut menjadi kenyataan? Betul ke?

Dan sebagai hamba Allah, aku bersyukur dengan setiap apa yang Allah kurniakan buat masa ini. Aku tidak akan pernah mengharap untuk mendapat yang lebih-lebih lagi. Cukup sampai di situ aku karang impian-impian aku. Dan untuk pengetahuan semua (yang sudi baca blog ini), aku bahagia sekali ada impian yang indah seperti ini. J

3 comments:

  1. ohhh~~~
    bru kupaham apa yg kamu katakn tdy.....
    hikhik....kire ok la tu..mule2 mimpi..nnti betul2 sampi sana plak..
    Ameen~~~=)

    ReplyDelete
  2. insyaAllah... ameen...
    hikhik...

    ReplyDelete