"Mereka mendahulukan akhirat ke atas dunia, mencintai kematian di dalam ketaatan, dan melebihkannya dari kehidupan pada kemaksiatan. Jika berkuasa mereka menghukum dengan adil, mereka memerintah dengan anjuran Islam, mereka zuhud, mereka berbuat baik, maka merekalah orang-orang yang beruntung! Kitakah mereka itu?"

Indahnya Islam...

Thursday, December 13, 2012

berfikir jauh...

Bismillah..

D-13-18, Perumahan Pantai Permai : 1.02 am

Di malam yang sepi ini, ku duduk di luar bilik bersendirian. Masih menaip bait-bait kata. Mungkin untuk kali yang terakhirnya aku di sini. Sedih rasanya mahu meninggalkan tempat yang telah ku huni hampir lima tahun lamanya bersama-sama sahabat yang ku sayang, mencipta memori suka duka bersama.

Okey, aku terlebih dramatis barangkali. Aku masih ada beberapa minggu lagi. Barang-barang juga masih banyak di sini. Tak payah nak ucap selamat tinggal sangat la.

Cuma entri kali ni mungkin lebih aku tujukan pada sahabat-sahabat yang aku sayang dunia & akhirat. Bai, Tati, Enul, Diya... alahai sedih rasanya mahu menghentikan kenangan yang terbina di sini rasanya. Aku seakan-akan masih belum merelakan. Masih tak bersedia lagi. Masih tak bersedia nak berjauhan dengan mereka sebab merekalah keluarga yang aku sayang.

Kadang-kadang aku sendiri tak pasti betul atau tidak apa yang aku lakukan. Keputusan yang dibuat masih terasa ragu-ragu. Banyak nasihat yang aku terima sebelum aku membuat keputusan. Dan lagi aku tahu keputusan yang aku buat ni sedikit sebanyak membahagiakan mak ayah di kampung. Tapi yang sedihnya aku berjauhan dengan mereka.

Aku pernah terfikir mahu terus tinggal di kampung tapi siapalah aku. Aku hanya seorang anak gadis yang suatu hari nanti akan berkahwin dan akan mengikut suami aku. (Tu pun kalau aku kahwin la) . Tadi borak-borak dengan Ayiem, kata Ayiem dia mahu jaga mak dan ayahnya di kampung. Aku cakap, aku jeles. Sungguh aku cemburu. Bukan aku cemburu sebab dia lelaki, aku perempuan tapi aku cemburu sebab dia diberi kesempatan untuk berfikir atau sekurang-kurangnya merancang melakukan sebegitu.

Mungkin suatu hari nanti bila aku sudah menjadi seorang ibu yang tua dan anak-anakku semua sudah dewasa dan membawa haluan masing-masing. Aku juga akan ditinggalkan sendirian bersama suami aku. Dan mungkin ketika itu baru aku akan mengerti atau merasai beban kesunyian yang ibu & ayah aku tanggung. Beban yang terpaksa ditanggung seorang ibu bila berjauhan dengan anak-anaknya.

2 comments:

  1. hmm..kita xrela awak berjauhan dgn kita..tp, apakan daya...huhu T_T

    ReplyDelete